GADIS INI BERKAHWIN DENGAN LELAKI MISKIN. KETIKA SUAMINYA MENINGGAL, DIA TERJUMPA “HARTA” YANG MEMBUATNYA MENGGIGIL!

Aku lahir dan besar di desa. Ketika aku berumur 12 tahun, ayah memutuskan untuk membawa saya dan ibu untuk pindah ke kota. Kami sekeluarga hidup bahagia hingga suatu ketika, saat aku duduk di bangku SMA, ayah dan ibu meninggal dunia dalam sebuah kemalangan. Aku sangat kalut dan terpukul! Aku jadi semakin kalut apabila tahu bahawa tak ada satupun keluarga ayah dan ibu yang bersedia untuk merawatku. Aku benci mereka semua! Kini aku mengerti bahawa hati manusia ternyata sangat sejuk!

-GAMBAR HIASAN-

 

Selepas pengebumian ayah dan ibu, aku memutuskan untuk berhenti sekolah. Tiada hari aku lalui tanpa hura-hura dengan wang peninggalan orang tuaku. Aku mula belajar merokok dan bergaul dengan anak-anak nakal. Dari pergaulan tersebut aku pun berkenalan dengan seorang preman yang kemudian menjadi pacarku. Aku sangat mencintai pacarku, ia adalah duniaku, segalanya bagiku. Pada mulanya aku menyangka ia juga mencintaiku seperti aku mencintainya, tetapi ternyata tidak demikian!Ia hanya mencintai hartaku! Ketika harta peninggalan ibu dan ayah saya habis, ia pun pergi meninggalkan aku!

Loading...

 

Akhirnya aku sedar bahawa selama ini aku berjalan di jalan yang salah.Aku mencari pekerjaan dan mula hidup yang baru. Tahun demi tahun berlalu, tak terasa aku sudah menginjak umur 28 tahun. Di saat semua gadis seumurku mula berkahwin, aku masih belum juga mempunyai teman wanita. Tak ada satu pun lelaki yang mahu menikahi gadis yatim piatu dengan masa lalu kelam sepertiku ini.

 

Suatu hari seorang bibi di tempatku bekerja menawarkan untuk menjodohkanku dengan anak saudaranya yang tinggal di desa. Setelah berfikir masak-masak, akhirnya aku menyetujuinya. Selepas pertemuan pertama, aku pun berkahwin dengan Yono yang 4 tahun lebih tua dariku.Walaupun aku tak mencintainya, namun Yono tetap bersikap baik terhadapku.

Kami tinggal di sebuah rumah yang disewa dan hidup pas-pasan dari pendapatan Yono sebagai buruh bangunan. Setaun kemudian kami dikurniakan seorang anak lelaki. Yono sangat bahagia. Ia berjanji akan semakin giat bekerja untuk membeli rumah dan memberikan kehidupan yang lebih baik bagiku dan putra kami. Aku hanya mendengar sambil lalu sahaja …

Loading...

Ketika putra kami berumur 2 tahun, aku menerima telefon dari syarikat tempat Yono bekerja. Kepala bangunan mengatakan bahawa Yono mengalami kemalangan semasa bekerja dan nyawanya tak dapat diselamatkan.

Sepulangnya dari tanah perkuburan, aku mula mengemaskan barang-barang Yono. Ketika itu aku mencari sebuah kad ATM dengan sebuah kertas bertuliskan password. Apabila diperiksa, ternyata ada wang tabungan sebanyak 40 juta di dalamnya! Tak lama kemudian, kepala bangunan kembali menelefon untuk memberitahu bahawa syarikat aku memberikan ganti rugi sebanyak 130 juta. Kepala bangunan juga berkata bahawa selama ini Yono bekerja tanpa kenal lelah demi membeli rumah bagiku dan anak kami.

 

Setelah telefon di tutup, aku menangis sekeras-kerasnya! Hidup ini sungguh tak adil! Mengapa orang-orang yang menyayangiku semua pergi meniggalkanku ?! Aku terus menangis hingga tiba-tiba aku mendengar suara tangis putraku. Aku segera menghampiri dan memeluknya erat-erat.Ketika itu aku sedar, tak ada gunanya menyalahkan keadaan, tak ada gunanya larut dalam kesedihan. Hidup akan terus berlanjutan tak peduli apa yang terjadi saat ini. Malam itu juga, aku berjanji pada almarhum Yono, segala pengorbanannya tak akan pernah sia-sia, aku akan tetap kuat dan terus berjuang demi anak kami!

 

Sumber: happy

Edited : facebook.com/kisahbenar.co

Loading...