Kerana Mengganggu Perniagaan, Pasangan Ini Memukul Orang Ini Sampai Mati, Saat Mayatnya Dikenal Pasti, Mereka Baru Tahu Sebenarnya…

“Pergi kamu! Jangan pernah lagi ada di depan pintu hotel saya! Ganggu perniagaan aja!” Marahan ini setiap hari terdengar di depan hotel yang berdiri di sebuah jalan kecil.

 

 Pemilik hotel yang adalah seorang wanita cantik, kesal kerana di depan pintunya ada seorang lelaki tua yang berpakaian compang-camping, duduk mengemis di depan pintu gerbang hotelnya dengan mangkuk yang sudah rosak dan beberapa duit syiling di dalamnya. Pengemis tua itu hanya boleh duduk diam, mengemis dengan tatapan matanya yang kelihatan kosong dan wajah serta baju yang kotor kerana debu. Mulutnya yang gagap beberapa kali cuba bercakap dan sewaktu dia dimarahi, dia hanya boleh berkata, “Aku sudah salah. Maafkan saya.” Tanpa ada seorang pun yang tahu apa makna dari perkataan itu.

Loading...

Ibu pemilik hotel sudah kesal setiap hari harus memarahi pengemis tua ini. “Dasar pengemis tak tahu diri! Masih aja berani duduk di depan pintu hotel ini! Jangan harap aku bakal kasih makan! Kalo kamu mau mati, mati sana di tempat lain jangan disini!” Cercaan dan hinaan ini terus berlanjut sampai ke kedai-kedai di sebelah hotel itu. Tapi tidak ada seorang pun yang bis aberbuat apa-apa.

Akhirnya malam pun tiba dan ibu pemilik naik ke atas katil bersama dengan suaminya sambil membawa perasaan kesal itu. Dia mengeluh kepada suaminya yang merupakan seorang pemandu teksi dan tidak pernah ada di hotel untuk mengurus perniagaan. Tapi ketika dia mendengar ada pengemis yang menghalang pintu gerbang hotelnya, dia ikut emosi dan berkata, “Pengemis tua? Berani-beraninya dia halangi usaha kita! Tak apalah, bingung sayang, besok aku panggil beberapa temen untuk mukulin pengemis itu. Dia pasti ga berani dateng lagi! ”

 “Eh? Jangan dipukul deh. Agak kasihan juga.” Kata ibu pemilik. Walaupun mereka setiap hari mencerca pengemis itu, mereka tetap tidak sanggup mengambil nyawa seseorang.

Akhirnya suaminya menghiburnya sambil berkata, “Sudahlah. Kan cuma pengemis juga. Biarin aja. Nyawanya ga bererti.”

Isterinya akhirnya berkata, “Jangan dibunuh deh. Tapi terserah kamu mau ngapain.”

Loading...

“Oke, nggak masalah.”

Tanda berdua pun setuju. Keesokan harinya, suaminya mengajak beberapa teman yang biasa diajaknya untuk minum-minum dan bersenang-senang datang untuk memukul pengemis itu. Katanya, “Bro-bro sekalian, lo pukulin pengemis itu, jangan sampe mati ya. Ntar gue traktir minum.”

“Tenang bro. Beres.” Kata lelaki-lelaki besar itu.

Mereka memukul dan menendang pengemis tua itu tanpa dia boleh membalas atau melindungi diri. Dia hanya boleh meringkuk kesakitan sambil melindungi kepalanya. Mereka akhirnya berhenti, pengemis tua itu tidak meninggal, tetapi mengalami sakit yang luar biasa.

“Dengar ya datuk tua, jangan pernah balik lagi ke sini. Pergi kamu. Bro, ayo jalan.” Kata pemandu teksi yang juga adalah suami dari ibu pemilik hotel. Mereka pun hilang dari pandangan.

Di dalam hotel, si isteri melihat dari balik jendela dengan perasaan gembira. Dia merasa semuanya sudah selesai dan pengemis itu pasti akan pergi. Sebenarnya, banyak orang yang tahu dengan kejadian ini tetapi tidak ada seorang pun yang mau untuk turun tangan membantu datuk tua ini.

 Akhirnya setelah waktu yang cukup lama, pengemis ini berdiri dengan mulut yang berdarah dan tulang rusuk yang patah, berjalan terseok-seok melewati mangkuk yang sudah pecah dan beberapa syiling yang tergeletak di atasnya. Sesaat pengemis tua ini memandang ke arah hotel, pandangannya penuh arti, sedih, tapi kelihatan lega. Pengemis tua ini kemudian hilang dari pandangan orang-orang.

Ibu pemilik dan suaminya senang bukan main kerana tidak ada lagi pengemis yang mengganggu usahanya. Dia setiap hari melayani tamu-tamu yang datang dengan penuh sukacita tanpa ada perasaan bersalah sedikitpun.

Loading...

Beberapa hari kemudian, ada beberapa orang polis yang datang dan mencari ibu pemilik. “Maafkan saya, apakah saya boleh berbicara dengan Ibu Liu Chun Hua?”

Ibu bos kemudian keluar, menyapa mereka, “Saya Pak, ada yang boleh saya bantu?” Dia mula takut, berfikir apakah ini kerana kes keganasan beberapa hari yang lalu?

Polis itu kemudian berkata, “Kami hanya ingin tahu, apakah hidup anda sekarang selesa?”

Ibu itu merasa lega dan berkata, “Iya Pak. Pak maaf, boleh kita ke pejabat saya untuk berbicara lebih lanjut?” Mereka pun berjalan masuk ke pejabat.

“Ibu, kami ingin bertanya, adakah anda kenal dengan Liu Ai Guo, lelaki yang saya percaya adalah ayah anda?”

Mendengar nama ini, wanita yang tadinya tegar itu mula berkaca-kaca matanya, “Maaf Pak. Saya tak kenal dia! Jangan sebut nama itu di depan saya! Saya tidak punya ayah yang menjualku waktu aku masih umur 13 tahun!”

 Ibu ini meneruskan, “Saya tidak pingin ingat masa-masa itu. Dia cuma tau judi, judi, dan judi. Nyusahin mama saya, cerai dengan mama saya, tidak pernah menang, wang abis, dan saya harus dijual! Itu yang anda sebut ayah ?! “

Para polis kemudian mengangguk, “Ibu, saya minta maaf kalau itu harus terjadi pada anda, tapi dari sisi undang-undang, beliau adalah ayah anda.”

“Maaf Pak, jadi ada apa bapak-bapak yang saya hormati ini kemari?”

“Bu, 3 hari yang lalu kami mencari mayat seorang tua di pinggir sungai, dan setelah kami mengenal pasti, Allahyarham adalah ayah anda, Liu Ai Guo.”

“Baiklah.” Jawabnya tanpa ekspresi.

2 hari kemudian, ibu ini dijemput ke pejabat polis untuk mengenal pasti mayatnya. Setibanya di bilik bedah siasat dan melihat mayatnya, Ibu ini kaget. Dia tak menyangka kalau pengemis tua yang wajahnya dia kenal itu terbaring di sana.

Para polis mengatakan, “Ada saksi yang mencari mayat bapa ini tergenang di atas sungai. Kalau dilihat dari ciri-cirinya, almarhum memang kelihatan seperti seorang pengemis. Tapi dilihat dari tanda-tanda yang kami amati, sebab utama kematiannya adalah kerana bunuh diri, dengan sebab yang kami tidak ketahui. Maaf, tapi apakah benar almarhum adalah Liu Ai Guo? ”

Ibu itu hanya boleh terdiam, melihat mayat yang adalah ayah darah dagingnya sendiri. Dia tak boleh berkata-kata dan merasa sangat bersalah, kerana nyawa ayahnya hilang hanya kerana emosi walau sesaat sekalipun yang timbul di hatinya …

Sumber: BH

Loading...