Kisah Romantik Nabi Muhammad SAW Kepada Sang Isteri

Kisah Romantik Nabi Muhammad SAW  – Pada suatu hari, ada seorang wanita tua yang menemui Nabi Muhammad SAW. “Wahai nenek, anda ini siapa?” Ujar Nabi bertanya kepada nenek tersebut. “Aku adalah Jutsamah al-Muzaniah.” Sahut sang nenek menjawab soalan Rasulullah SAW.

“Wahai nenek, aku mengenalmu. Anda merupakan wanita yang mempunyai hati yang baik. Bagaimana kabar keluargamu? Bagaimana juga keadaanmu sekarang setelah sekian lama kita berpisah? “Tanya Rasulullah kembali kepada nenek itu.

“Alhamdulillah keadaan kami baik. Terima kasih wahai Rasul Allah. “Jawab nenek tersebut.

Loading...

Selang beberapa waktu, nenek itu pergi meninggal Nabi Muhammad SAW. Isteri Nabi iaitu Aisyah RA melihat peristiwa tersebut langsung menemui Rasulullah. “Wahai Rasulullah, apakah seperti ini engkau memuliakan dan menyambut seorang wanita tua? Begitu istimewa sekali. “Ujar Aisyah RA yang seolah memberikan isyarat cemburu.

“Iya, kerana nenek tersebut selalu mengunjungi kami pada masa Khadijah masih hidup. Sebenarnya memelihara persahabatan termasuk sebahagian daripada iman. “Jawab Rasulullah SAW.

“Tidak ada satu orang pun dari salah satu istri Nabi yang aku begitu cemburu padanya kecuali Khadijah.Walaupun aku tidak pernah melihatnya, tetapi Nabi selalu sering menyebut nama itu. Pernah di suatu hari, Beliau menyembelih kambing, setelah itu memotong daging itu dan dibahagikan kepada para sahabat karib Khadijah. “Ujar Aisyah RA merasa cemburu.

Hal tersebut lalu disampaikan kepada Rasulullah SAW oleh Aisyah RA. Lalu Nabi pun berkata, “Wahai Aisyah, seperti itulah kenyataannya. Sesungguhnya dari dirilah aku memperoleh anak. ”

Di kesempatan yang lain Aisyah RA kembali menyatakan kecemburuannya, “Diriku begitu cemburu dengan Khadijah kerana seringnya Rasulullah menyebut namanya, sampai-sampai akupun berkata: Wahai Rasulullah, apa yang telah engkau perbuat dengan wanita tua yang pipinya kemerahan itu, sedangkan Allah SWT telah menggantikan wanita itu dengan wanita yang lebih baik? ”

“Demi Allah, tidak ada seorang pun yang lebih baik darinya, ia telah beriman ketika semua orang kufur, ia telah membenarkanku ketika semua orang mendustakanku, ia telah diberi perlindungan saat semua manusia kejam menganiayaku, Allah menganugerahkan anak kepadaku darinya.” Nabi Muhammad SAW menjawab kenyataan Aisyah RA.
Akhlak Rasulullah SAW Terhadap Isteri

Loading...

Dari sepenggal kisah romantis Nabi Muhammad SAW di atas ditunjukan kesetiaan Rasulullah terhadap isteri pertama beliau iaitu Khadijah RA. Dan itu hanyalah satu dari sekian banyak akhlak mulia Rasulullah SAW terhadap para istrinya. Berikut ini contoh akhlak Nabi yang begitu luar biasa terhadap isterinya yang patut dicontohi dan diteladani oleh setiap suami:

Nabi Muhammad SAW selalu bersikap lembut dan santun pada isterinya.
Rasulullah SAW sentiasa melayan isterinya dengan penuh keistimewaan. Walaupun Beliau merupakan pemimpin umat islam yang paling tertinggi, bahkan ketika pada masa itu Nabi Muhammad SAW merupakan pemimpin terbesar di muka bumi.

Nabi Muhammad SAW sangat marah kepada suami yang kelihatan sedang menganiaya isterinya.
Pada suatu ketika Rasulullah SAW melihat seseorang yang sedang memukul isterinya. Dan ketika itu Nabi pun menegurnya, “Kenapa engkau memukul isterinya?”. “Istriku degil sudah diberi nasihat namun ia tetap keras kepala! Sehingga aku pukul dia. “Jawab orang tersebut. “Aku tidak bertanya alasanmu, tetapi aku bertanya kenapa kamu memukul teman tidurmu sekaligus ibu dari anak-anakmu?”.

Nabi Muhammad SAW tidak pernah mendesak kepada isterinya untuk selalu menyediakan makanan.
Ketika itu Rasulullah SAW pulang di waktu pagi. Kerana Nabi merasa sangat lapar, namun Nabi melihat tidak ada apa-apa untuk sarapan. Rasulullah SAW pun bertanya kepada Aisyah RA, “Wahai Khumaira, belum ada sarapankah?”. Aisyah RA pun menjawab, “Belum ada Wahai Rasulullah.” Nabi pun berkata, “Baiklah kalau begitu hari ini aku puasa saja.” Tidak ada raut kesal yang tergambar pada wajah Rasulullah pada masa itu.

Nabi Muhammad SAW senantiasa memanggil isterinya dengan panggilan yang mesra.
Khumaira adalah panggilan mesra yang selalu Rasulullah SAW ucapkan untuk memanggil Aisyah RA yang mempunyai arti pipi yang kemerah-merahan.

Nabi Muhammad SAW tidak canggung untuk membantu isterinya memasak di dapur. 
Jikalau Rasulullah SAW pulang, tapi belum ada makanan yang sudah siap dimasak untuk dimakannya.Maka Nabi akan menyinsing lengan bajunya sambil tersenyum untuk membantu isterinya di dapur.

Nabi Muhammad SAW senantiasa bertanggung jawab mencari nafkah untuk keluarga.
Untuk mencukupi keperluan keluarganya, Nabi selalu memerah sendiri susu kambing untuk selanjutnya dijual atau dikonsumsinya bersama.

Nabi Muhammad SAW tidak pernah menyusahkan isteri.
Rasulullah SAW selalu menambal sendiri pakaiannya yang sudah koyak tanpa perlu menyuruh isterinya.

Sekian kisah romantis Nabi Muhammad SAW kepada para isterinya yang ditandai dengan akhlak Nabi yang sungguh mulia terhadap para istrinya. Akhlak Rasulullah itu sudah diteladani oleh para sahabatnya. Dan seharusnya kita pun sebagai umatnya harus boleh meneladani Nabi untuk boleh memuliakan isteri. Wallahu a’alam.

Loading...