“Makk.. sakit makk.. along janji tak bagitau abah… makkk tolonggg…Ibu Kerat Kemaluan Dan Tangan Bayi 1 Tahun Hingga maut…MasyAllah,,,Zalimnya…


”Tak ada ibu yang membunuh anak”tapi kata itu tidak berlaku kepada Mudmainah 28 yang sanggup membunuh bayinya yang masih berusia 1 tahun dengan memotong alat kelamin,kaki dan tangan bayi malang itu.

Dalam kejadian yang berlaku di jakarta barat Gang 24, Cengkareng pada malam Ahad semalam kakak mangsa yang berusia 3 tahun juga kehilangan telinga akibat cuba menolong adik lelakinya.

Kejadian itu di ketahui oleh suaminya Denny yang bekerja sebagai anggota polis baru balik kerja,ketika masuk kedalam rumah ayah mangsa terkejut apabila melihat anak lelakinya berlumuran darah.

Menurut ayah mangsa,ketika ia masuk kedalam rumah isterinya dalam keadaan telanjang duduk disebelah mayat anaknya dan terus mencari anak keduanya.

Ketika saya panggil ia menjerit “papa” dari dalam tandas,dia membuka pintu dan terus memeluk saya katanya.
Menurut saksi mata Maryam(jiran) berkata Saat suami menutupi badan isterinya dengan kain kami masuk,tatapan mata ibu kosong,tangan,kaki dan kemaluan anaknya di potong dan diletakkan di atas pinggan meja makan,itu mulut ibunya juga penuh darah,saya dan suaminya mengambil bagian tubuh yang terpotong dan meetakkannya semula di tempat sepatutnya katanya ketika memberikan keterangan pada mapolda metro jaya.

Bagaimanapun punca Mudmainah membunuh anaknya itu masih belum diketahui sepenuhnya,siasatan awal didapati Mudmainah adalah isteri muda kepada Denny yang baru berpindah kekawasan itu beberapa bulan lepas.seminggu sebelum kejadian Mudmainah sering di dapati menangis dan bercakap seorang diri hingga menakutkan warga sekitar.

Latar belakang Mudmainah

Meneurut Rohim (rakan sekecil) Mudmainah, Mudmainah adalah anak ke 4 dari 5 beradik,memiliki perilaku pendiam sejak kecil.

Tiga kakaknya mempunyai kekurangan masing masing,kakak pertamanya memiliki masalah pendengaran,dan kakak kedua dan ketiganya punyai kelainan mental.

Saat menikah dengan suaminya dia di ajak pindah agak jauh dari rumah orang tuanya.

Tetapi ibu Mudmainah tidak setuju dan menyuruh mencari rumah berdekatan rumah mereka sahaja.

Di awal pernikahan mereka,pasangan suami isteri ini tidak dikaruniakan zuriat,kemudian mereka mengambil anak angkat perempuan hinggalah mereka dikaruniakan zuriat lelaki.