TAHUKAH ANDA? Inilah 4 Makhluk Yang Kita Makan Tanpa Sedar Setiap Hari.

Tahukah anda yang kita selalu termakan atau tertelan sesuatu makhluk secara sedar atau tidak?

Image result for Inilah 4 Makhluk Yang Kita Makan Tanpa Sedar Setiap Hari.

Kira makhluk ni memang wajib la masuk dalam badan..Disebabkan ukurannya yang teramat kecil dan susah untuk dilihat dengan mata kasar, secara tak sedar kita telah tersedut makhluk-makhluk ini melalui udara dan debu, bahkan turut ditelan bersama makanan dan minuman yang ada. woow

Mungkin kalau boleh tengok dengar mata kasar, memang tak sanggup la untuk menelannya. Makhluk ini telah di zoom hingga berpuluh-puluh kali untuk memperlihatkan rupa yang sebenar! Nak tahu mahkluk apa? jom usha entri ni..

Loading...

1. Bakteria atau kutu debu
 

 
Ini merupakan gambar dari bakteria/kutu debu yang biasa hidup di sofa dan tilam tempat tidur kita. Andai kata kita dapat melihat mereka, memang tak tidur malam lah nampak gayanya!isk3

 

2. Bakteria di bulu kucing dan anjing

Ini merupakan imej bakteria yang biasa hidup di bulu kucing dan anjing peliharaan. Ini adalah hasil karya pemenang pertandingan fotografi sains, iaitu Steve Gschmeissner, 61 tahun, yang mengabadikan makhluk-makhluk mengerikan ini dengan kamera yang dilengkapi dengan Microscope zoom yang mampu memperbesar ukuran sehingga beratus-ratus kali.Memang menyeramkan! Nampak macam makhluk asing pun ada..haha. (Like page ‘Informasi dan Tauladan‘ di Facebook)

 

Loading...

3. Bakteria di dalam roti

Ini pula adalah imej bakteria yang biasa hidup di roti yang tidak dibungkus dengan kemas. Cuba bayangkan, dalam sekeping roti Gardenia atau roti Classic white yang anda makan, terdapat beratus malah beribu-ribu bakteria ini.Oleh itu, pastikan anda membungkus roti anda dengan kemas.

 

4. Larva lalat hijau

Imej di atas adalah imej larva lalat hijau yang diperbesar sehingga 100 kali ( 100x zoom). Bayangkan bagaimana makhluk ini masuk ke dalam mulut kita? macam dalam cerita kartun je..

P/s : wahha..kalau nampak dengan mata kasar memang menggerunkan.. Terus takde selera nak makan! adeshh ==’

 

 

Loading...

Baru Hari Ke 40 Berpantang, Suami Sudah ‘Buang Dalam’

 

Saya dalam dilemma di mana saya ingin berpantang bersama suami selama 60 hari, tetapi suami minta saya ‘menunaikan nafkah’ pada hari ke-40 di mana saya masih belum habis tempoh berpantang.

Pada mulannya, saya tidak berani disebabkan berasa ngeri dengan bekas jahitan selepas bersalin secara normal.

Tetapi, suami saya pula berkata, di dalam Islam, pasangan suami isteri sudah boleh bersama setelah darah nifas sudah kering.

Bab berpantang 44, 60 atau pun 100 hari ini hanyalah merupakan peraturan yang ditetapkan oleh manusia, bukannya tuhan.

Loading…

Jadi, saya sebagai isteri hanya patuh setelah suami berkata macam itu. Akan tetapi, masalah saya sekarang adalah sumai ‘buang dalam’ sedangkan saya sudah merayu yang saya tidak mahu mengandung dalam tempoh terdekat.

Bila saya tanya macam mana kalau saya mengandung lagi nanti, suami cuma menjawab sambil gelak-gelak:

“Awak bersalinlah macam mana aawak bersalin hari itu.”

Terus saya berasa sebak sangat masa itu sedangkan suami sendiri yang menyaksikan betapa azabnya saya masa mahu bersalin hari itu. Suami mahu saya bersalin tiap-tiap tahun, tetapi saya tidak bersetuju sebab saya memang tidak mahu mengandung lagi di dalam jangka masa terdekat ini sebab rasa sakit semasa bersalin hari itu masih lagi terasa.

Kalau diikutkan hati, saya teringin mahu memasang implan, tetapi ada yang menasihati saya dengan memberitahu perbuatan itu bakal mendatangkan dosa sekiranya saya merancang anak tetapi suami pula mahukan anak lagi.

Sumber : KRT via http://www.ohmymedia.cc

 

 

Gadis Kampung ini Menikahi Seorang Lelaki Bandar yang Kaya Raya, Semasa Ibu Berkunjung Hendak Melihat Anak Kami yang Pertama, Apa yang Diucapkan Mertuanya Ini Sangatlah Menyayat Hati!

 

Saya adalah seorang gadis yang besar di pedesaan. Dulu ketika kekasih saya ingin menikahi saya, orang tua menantang habis-habolehn pernikahan kami. Orang tua menganggap bahawa kekasih saya adalah orang bandar, jika saya menikah dengannya, maka sangat besar kemungkinan bahawa saya akan mendapatkan perlakukan yang tidak seharusnya nantinya oleh pihak keluarga besar dari suami saya.

Tapi, saya berpikir, asalkan suami saya baik pada saya, itu sudah cukup. Akhirnya, orang tua saya dengan berat hati membiarkan kami menikah. Setelah menikah, kami tinggal bersama dengan mertua. Benar saja, mertua saya sangat memandang rendah atas diri saya, kerana saya adalah anak dari pedesaan.

Setelah menikah, selain saya harus kerja setiap harinya, saya juga masih harus menunggu sampai mereka sekeluarga sampai di rumah. Lama kelamaan tubuh suami saya yang begitu hangat dan perhatian perlahan mulai memudar, dia berubah menjadi dingin, jarang berbual dan bertanya-tanya kepada saya, sepertinya saya bukanlah istrinya. Saya sendiri juga seringkali merasa bahawa saya bukanlah anggota keluarga di rumah ini, hanya seorang pembantu percuma.

Setelah setengah bulan berlalu, akhirnya saya hamil. Perlakuan mertua saya pun perlahan berubah menjadi lebih baik. Saya pun tak seperti dulu lagi, yang setiap harinya kepenatan mengerjakan ini itu. Mertua saya mulai membantu saya menyelesaikan pekerjaan rumah.

Saat mengadakan perayaan 1 bulan lahiran, ibu saya sengaja datang dari desa untuk mengunjungi saya. Saat ibu tiba di rumah, bukan hanya tak mengucapkan salam, selamat datang, namun mertua saya menganggap ibu saya seolah-olah adalah seorang yang tidak kelihatan. Bahkan mereka semua langsung masuk ke kamar masing-masing.

Kerana saya takut mertua saya mengatakan hal yang tidak enak didengar yang ditujukan untuk ibu, maka saya segera membawa ibu masuk ke kamar saya. Saya menggendong bayiku dan saat ibu melihatnya, ibu begitu bahagia. Ibu juga berkata mirip sekali dengan saya saat kecil dulu, begitu comel, namun saat mendengar perkataan ibu, hatiku begitu pahit.

Tiba-tiba mertua saya masuk ke kamar dan merebut anak saya dari tangan ibu dengan ekspresi wajah yang sangat marah, berkata “Ibumu begitu kotor, bagaimana mungkin kamu membiarkannya menggendong cucuku? Kalau cucuku sakit, bagaimana?” Setelah selesai berteriak, ia menggendong anak saya ke luar. Di kamar hanya ada saya dan ibu dalam atmosfir yang begitu kaku. Saya melihat wajah ibu begitu sedih, namun saya tidak tau bagaimana cara menghibur ibu.

Saat makan malam, mertua meminta ibu untuk membereskan dapur terlebih dahulu baru makan. Namun setelah selesai membereskan dapur dan menuju ke meja makan untuk makan, tidak ada lagi makanan yang tersisa di sana. Mertua saya berkata, “Kalian kan orang desa, pastinya kalian sudah terbiasa dengan hidup hemat bukan? Sekarang, kalian makan saja makanan yang ada di dapur, kalian habiskan sisa-sisa makanan itu kerana sayang jika dibuang.

Melihat ekspresi ibuku yang begitu sedih, hatiku seakan-akan tersayat-sayat pisau tajam. Tapi saya benar-benar tidak tau harus melakukan apa. Sedangkan suami saya pun tidak bertindak sama sekali, seolah-olah tidak terjadi apa-apa.

Keesokan harinya, saat saya bangun pagi, saya melihat bahawa ibu tidak ada di kamar lagi. Ternyata ibu diam-diam pulang ke desa malam itu. Bahkan ia tidak mengucapkan selamat tinggal pada saya. Saat sudah sampai di rumah, ia baru menelepon saya, memberitahukan bahawa ia pulang kerana ada urusan mendadak. Ibu meminta saya untuk menjaga diri baik-baik. Ibu juga meminta saya untuk bertahan dan berjuang demi masa depan anak saya.

Setelah menutup telepon dari ibu, saya menangis sekuat tenaga, saya tidak tau apa yang harus saya perbuat. Saya hanya boleh menjalankan kehidupan rumah tangga saya ini dengan berusaha tegar. Setidaknya demi ibu dan anak saya.

Sumber: hwfx

Loading...